Panduan

Dewa-dewa Mesir

Dewa-dewa Mesir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kisah

Dalam monolog pembukaan Dewa-dewa Mesir, kita belajar bahawa Mesir dan semua kehidupan telah dicipta oleh tuhan-tuhan. Dewa-dewa adalah rupa manusia tetapi dua kali ganda ketinggian manusia biasa. Mereka mempunyai emas berlari melalui vena mereka, kekuatan luar biasa, kuasa transformasi dan kemampuan untuk hidup selama beribu-ribu tahun.

Dewa Osiris (Brian Brown) memerintah di atas tanah dan orang Mesir tetapi akan menyerahkan mahkotanya kepada anaknya, Horus, Lord of the Air (Nikolai Coster-Waldan). Pada hari penobatan, saudara Osiris, Set yang marah, cemburu dan bercita-cita tinggi (Gerard Butler) tiba dengan tentera dan membunuh Osiris. Set kemudian mengalahkan Horus dalam pertempuran, menjatuhkan matanya (yang merupakan sumber kuasa Horus) dan membuangnya.

Pada tahun-tahun berikutnya, Set menjadi tiran, memperbudak orang ramai dan membunuh semua yang menentangnya. Harapan datang dalam bentuk seorang lelaki muda bernama Bek (Brenton Thwaites) dan cinta sejati Zaya (Courtney Eaton). Zaya mencuri rancangan untuk peti besi di mana mata Horus disimpan dan meyakinkan Bek untuk memecah masuk peti besi, mencuri mata dan mengembalikannya ke Horus. Dengan kuasa besarnya kembali, Horus akan dapat mengalahkan Set.

Bek berjaya untuk mencuri salah satu mata Horus dari peti besi dan melarikan diri, tetapi pada kos kehidupan Zaya. Bek membuat perjanjian dengan Horus: sebagai pertukaran untuk penglihatannya, Horus akan membawa Zaya kembali dari kematian setelah dia telah mengalahkan Set. Selepas mendapat penglihatannya, Horus menetapkan tentang membalas dendam pada Set dan menghentikan Tuhan Kegelapan dari memusnahkan semua ciptaan.

Tema

Mitos Mesir; yang luar biasa; balas dendam; tirani

Keganasan

Dewa-dewa Mesir telah memperluaskan urutan keganasan fantasi yang hebat. Pada masa-masa, urutan ini adalah kejam dan mengganggu, walaupun mereka menunjukkan kekurangan darah dan keganasan yang tidak realistik. Dewa-dewa mempunyai darah emas, yang juga mengurangkan kesannya. Sebagai contoh:

  • Semasa upacara penobatan, orang tua Osiris ditikam di dalam perut. Orang tua itu jatuh ke tanah dan kita melihat darah berwarna emas di atas tanah ketika seseorang menekan kain melawan luka untuk menghentikan pendarahan. Osiris mengambil beberapa gas dan kemudian mati. Orang di pentas coronation menjerit ketika orang ramai yang berdiri di hadapan panggung meletus panik, dengan orang ramai menjerit dan berlari dari kawasan itu.
  • Adegan di mana mata Horus dipetik, selepas pertarungan meluas dengan Set, mengganggu. Walaupun plucking sebenar tidak ditunjukkan, darah emas meletus dari soket mata kosong tuhan yang jatuh.
  • Bek dan Zaya melampau laju melalui jalan-jalan di kereta kuda Mesir. Seorang lelaki yang berdiri di balkoni membakar anak panah, yang menusuk Zaya di sebelah dadanya. Bek menarik anak panah dari dadanya, tetapi tiada darah dan gores ditunjukkan. Dia berkata, 'Saya akan mengasihimu selama-lamanya', dan kemudian dia mati di tangannya.
  • Seorang tuhan merebut seorang lelaki muda oleh tekak dan mengangkatnya beberapa kaki ke udara, menyematkan lelaki itu ke dinding ketika dia berjuang.
  • Pertempuran tuhan terhadap Minotaurs bersenjata lima, menumbuk, menendang dan membuang makhluk melalui udara. Dia menggunakan pedangnya untuk memotong dan memotong pada makhluk, memotong mayat dan memotong lengan dan kaki. Selepas pertempuran tumpukan makhluk mati dan mayat yang mati mati terbaring di atas tanah. Salah satu makhluk itu dibuang melalui dada, dan pedang keluar dari punggungnya. Di tempat kejadian kemudian tuhan lain menggunakan pedangnya untuk memotong kepala Minotaur.
  • Keganasan pertempuran termasuk tentera menyerang sebuah bandar dengan Minotaurs dan gajah gergasi, yang mengamuk melalui jalan-jalan dan menginjak-injak ramai orang. Askar memotong dan membunuh orang dengan pedang. Terdapat letupan dan kebakaran, dan banyak orang mati.
  • Seorang tuhan berhujah dengan isterinya dan dia menaikkan sayap dari belakangnya dan cuba terbang. Suaminya meraihnya dengan sayap dan menggunakan pedangnya untuk menggodamnya dan membuangnya ke lantai. Penyingkiran sayap berlaku di skrin, tetapi kami mendengar jeritannya.
  • Dua kobra gergasi yang ditunggangi oleh dewi menyerang tuhan dan seorang lelaki muda. Kebakaran merebak dari mulut ular dan mereka menyerang dengan taring mereka, mengambil gigitan gergasi dari bangunan. Satu ular terbunuh apabila ditikam dari bawah, dan penunggangnya dicekik dengan cambuk. Ular dan pelumba kedua terbakar dan meletup.
  • Seorang tuhan mengalah dan membunuh tuhan yang lain, merobek otaknya dan memegangnya dalam kemenangan.
  • Seorang bapa dan anak bertarung dengan tombak panjang yang menembak api dan api. Anak itu kemudian menggunakan tombaknya untuk melepaskan bapanya melalui dada, dan api menembak dari belakangnya.
  • Dalam salah satu adegan yang lebih mengerikan filem itu, seorang tuhan yang cedera dalam pertempuran menyeret dirinya di sepanjang tanah yang mengangkut sekumpulan besar darah emas di belakangnya. Dewa kedua mendekati tuhan yang cedera dan memanjatnya melalui dada. Tubuh tuhan itu hancur.

Kandungan yang boleh mengganggu kanak-kanak

Di bawah 8
Terdapat banyak Dewa-dewa Mesir yang akan menakutkan kanak-kanak berusia bawah lapan tahun. Terdapat banyak tuhan gergasi yang menakutkan. Terdapat juga makhluk mitos seperti Minotaurs, gajah gergasi, kalajengking raksasa dan kumbang, dan kobra dengan taring tajam. Dewa berubah menjadi makhluk menakutkan dengan ciri-ciri burung atau anjing. Patung berperisai menjadi animasi. Syaitan huru-hara ditunjukkan sebagai mulut raksasa yang dipenuhi dengan gigi tajam yang boleh memakan seluruh ciptaan.

Dari 8-13
Kanak-kanak dalam kumpulan umur ini mungkin juga terganggu oleh banyak adegan yang disebutkan di atas.

Lebih daripada 13
Kanak-kanak yang lebih muda dalam kumpulan umur ini mungkin juga terganggu oleh beberapa adegan ganas dan menakutkan yang disebut di atas.

Rujukan seksual

Dewa-dewa Mesir mempunyai rujukan seksual dan innuendo sepanjang. Sebagai contoh:

  • Seorang wanita bercakap tentang selalu memuaskan seorang lelaki. Lelaki itu menjawab, 'Puaskan saya sekarang'.
  • Seorang tuhan berkata dewi telah diberi 'banyak' (sifat seksual). Balasan dewi, 'Anda tidak pernah mengeluh'. Dewi yang sama kemudian berkata, 'Saya boleh membuat mana-mana lelaki atau binatang melakukan bidaan saya'.
  • Dalam satu kejadian seorang wanita bertanya kepada seorang lelaki jika dia lebih suka pandangan belakang tubuhnya ke pandangan depan. Lelaki itu menjawab, 'Ya saya lakukan'. Wanita itu bertukar dan berjalan pergi, dan tempat kejadian menunjukkan pantulannya.
  • Seorang tuhan memberitahu isterinya bahawa tiada jumlah wanita akan memuaskannya, terutama bukan dia sendiri.

Alkohol, ubat-ubatan dan bahan-bahan lain

Dewa-dewa Mesir menunjukkan beberapa penggunaan bahan. Sebagai contoh:

  • Lelaki minum dari cawan emas.
  • Seorang wanita menuang wain dari jag ke dalam gelas dan menyesap wain.

Kebogelan dan aktiviti seksual

Dewa-dewa Mesir mempunyai beberapa kebogelan dan aktiviti seksual. Sebagai contoh:

  • Satu adegan menunjukkan bayang seorang wanita telanjang yang berdiri di belakang skrin. Payudara, paha dan punggungnya jelas digariskan.
  • Wanita memakai pakaian yang ketat dan mendedahkan seluruhnya.
  • Seorang lelaki duduk telanjang di dalam bilik mandi (kita melihat batang telanjangnya). Seorang wanita (berpakaian lengkap) duduk bersebelahan dengan mandi melayan dada terdedahnya. Dia main-main menariknya ke dalam mandi di atasnya dan menciumnya di bibir.
  • Seorang lelaki memasuki bilik tidur wanita, dan mereka berbaring di atas katil yang mencium dengan penuh semangat. Tempat kejadian memotong kepada pasangan yang berbaring telanjang di bawah penutup, menyiratkan bahawa mereka telah melakukan hubungan seks. Dada dan abdomen telanjangnya kelihatan seperti bahunya, belakang dan bahagian atas punggungnya. Rambutnya yang panjang mengalir dada telanjangnya.

Penempatan produk

Tiada kebimbangan

Bahasa kasar

Dewa-dewa Mesir mempunyai beberapa bahasa kasar kasar dan nama panggilan yang sesekali.

Idea untuk berbincang dengan anak-anak anda

Dewa-dewa Mesir adalah fantasi tindakan epik yang menargetkan dan mungkin menarik perhatian remaja lelaki. Ia mempunyai beberapa ulasan negatif untuk saluran cerita yang tidak menarik, bertindak buruk dan dialog yang lemah. Pada 127 minit, filem ini juga sangat panjang.

Banyak adegan dan watak yang ganas dan menakutkan Dewa-dewa Mesir tidak sesuai untuk kanak-kanak dan remaja muda. Anda juga mungkin mengambil berat mengenai rujukan seksual dan sikap terhadap wanita yang ditunjukkan dalam filem. Filem ini layak mendapat penilaian M dan tidak disyorkan untuk penonton di bawah 15 tahun.

Ini adalah mesej utama dari filem ini:

  • Apabila kamu tersesat dari jalan kamu, kamu menjadi lemah.
  • Melindungi dan menjaga orang lebih penting daripada membalas dendam.
  • Bagaimana kita bertindak dalam hal kehidupan, dan anda akan diberi ganjaran untuk melakukan perbuatan baik.

Sekiranya anak anda melihatnya Dewa-dewa Mesir, anda boleh bercakap tentang bagaimana filem mewakili wanita. Sebagai contoh, ia menunjukkan wanita sebagai objek seksual. Bagaimana kesannya terhadap penonton muda?


Tonton video itu: 10 Dewa Dewi Mesir Kuno Terkuat Dan Banyak Disembah (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Vudolrajas

    Sudah tentu. Dan saya berlari ke dalam ini. Kita boleh berkomunikasi dengan tema ini.

  2. Maska

    Who has long sought such an answer

  3. Zololmaran

    Congratulations, what words do you need ..., a great idea

  4. Kim

    Hanya Tuhan yang tahu!

  5. Azaryah

    I am ready to help you, ask questions.



Tulis mesej