Maklumat

Kesalahan menghukum anak menulis sesuatu sebanyak 100 kali

Kesalahan menghukum anak menulis sesuatu sebanyak 100 kali

"Saya tidak akan mengganggu lagi, saya tidak akan mengganggu lagi, saya tidak akan mengganggu lagi" ... dan seterusnya 100 kali! Berlebihan kan? tetapi ia juga tidak berguna dan akibatnya boleh berlawanan dengan apa yang kita mahukan.

Hukum anak itu menulis sesuatu sebanyak 100 kaliSama ada di dalam kelas atau di rumah "sehingga mereka tidak melakukannya lagi" atau menyuruh mereka menyalin perkataan yang salah ejaannya sebanyak 50 kali, ia tidak memberi kesan positif, juga tidak kita menolong mereka mengubah tingkah laku atau membantu mereka membetulkan ejaan mereka.

Hukuman kadang-kadang perlu, memahami melalui hukuman akibat daripada tingkah laku yang tidak sesuai, seperti tidak dapat melihat gambar pada waktu petang, atau tidak mempunyai manis pada suatu hari atau tidak mempunyai gula-gula pada hari Jumaat.

Hukuman juga mesti jarang berlaku. Objektif hukuman atau akibat negatif adalah untuk kanak-kanak berfikir sebelum bertindak, menginternalisasikan tingkah laku yang sesuai dan mengingat bahawa apabila peraturan tidak dipatuhi, ada akibatnya. Maksudnya, hukuman itu adalah akibat negatif dari tidak melakukan sesuatu atau tidak mematuhi peraturan yang telah ditetapkan. Sekiranya, misalnya, kanak-kanak itu tidak mengumpulkan mainannya, pada keesokan harinya dia tidak dapat bermain dengan mereka atau pada petang itu tidak akan ada gambar selepas makan malam.

Menghukum anak untuk menulis sesuatu sebanyak 100 kali merupakan kesalahan pedagogi dan pendidikan yang serius. Kanak-kanak tidak belajar apa-apa dengan jenis hukuman ini, sekurang-kurangnya mereka tidak belajar membetulkan tingkah laku yang tidak sesuai. Jenis "hukuman" ini mengajarkan kepada anak model tingkah laku yang sangat pendendam, kerana pada kenyataannya hukuman ini digunakan sebagai balas dendam atas tingkah lakunya, sehingga dia "mengganggu" dan belajar dan menghilangkan keinginan untuk mengulanginya, ringkasnya, tidak ada yang disarankan .

Sekiranya apa yang ingin saya capai adalah bahawa anak itu tidak mengganggu abang atau pasangannya, menyalin 100 kali saya tidak boleh mengganggu, itu tidak akan membuat anak itu berhenti mengganggu "ketakutan" akibatnya, (membosankan dan membosankan untuk menyalin 100 kali).

Jenis hukuman ini menyebabkan reaksi negatif terhadap orang yang menjatuhkannya. Artinya, mereka menimbulkan rasa takut pada anak, dan apa yang ingin kita capai bukanlah untuk anak merasa takut atau takut, tetapi untuk menghormati peraturan, memperhatikan apa yang kita katakan, dan tahu bagaimana mengawal tingkah laku mereka.

Anak takut kepada orang dewasa, tetapi tidak mengetahui bahawa apa yang telah dilakukannya salah, atau mengapa ia salah, dan mereka membimbing tingkah laku mereka kerana takut dihukum. Ini menimbulkan kebiasaan pada kanak-kanak penyumbatan, tingkah laku penghindaran, yang menghalangnya daripada bertindak atau bertindak balas atau memberi penjelasan mengenai tindakannya.

Kita harus ingat bahawa jika kita ingin anak-anak mengubah tingkah laku, atau kita ingin mereka mempelajari tingkah laku tertentu atau memperbaiki tingkah laku mereka, ada serangkaian garis panduan yang mesti diambil kira:

- Penting, ketika kita menjatuhkan sanksi kepada anak, jangan menghukum dari emosi negatif yang timbul dalam diri saya, iaitu, dari kemarahan atau kemarahan, ini adalah mengenai menyetujui tingkah laku dan bukan anak.

- Jelaskan kepada anak apa yang kita harapkan darinya dalam setiap saat dan situasi.

- Terapkan akibat yang sesuai jenis tingkah laku yang dialami oleh kanak-kanak itu.

- Menguatkan secara positif tingkah laku yang ingin kita pertahankan dan yang ingin kita capai pada anak.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kesalahan menghukum anak menulis sesuatu sebanyak 100 kali, dalam kategori Hukuman di laman web.


Video: Inspirasi Mendidik Anak, Menghukum dgn Bijak, Ir. Jarot Wijanarko (Disember 2021).