Maklumat

Monyet Parcheesi. Cerita moden untuk kanak-kanak

Monyet Parcheesi. Cerita moden untuk kanak-kanak

Ramai kanak-kanak tidak suka kalah dalam permainan, mereka menjadi marah dan berhenti bermain kerana mereka tidak boleh kalah.

Untuk semua kanak-kanak yang mengalami kerugian, dan yang tidak menerima kekecewaan, María O'Donnell telah menulis Monyet Parcheesi, dongeng moden dengan moral untuk kanak-kanak.

Suatu petang musim panas, seperti setiap hari Jumaat, empat ekor monyet mereka bermain Parcheesi di bawah pokok palma. Mereka adalah Micolás dan rakan-rakannya: kembar tiga. "Clack, clack" kedengaran dadu, bergerak ke dalam cawan.

- Sekarang giliran anda Mico, anda yang biru!

- Enam! Saya rasa saya akan mengalahkan anda, ha ha - ketawa monyet kecil yang yakin.

- Kita akan melihatnya - menjawab kembar tiga.

Mico memajukan kepingan birunya di papan. Ia kelihatan juara. Dia sudah sampai ke garisan penamat dengan tiga yang lain, dan hanya yang terakhir yang hilang. Dia menggerakkan piala dan enam lagi keluar. Bahaya.

Kembar tiga memberi amaran kepadanya - Sekiranya anda memasukkan nombor itu sekali lagi, anda mesti membawa token itu semula.

"Saya tahu," kata Mico, memegang gelas dengan erat dan berharap satu, dua, tiga, empat atau lima itu keluar. Tetapi tidak, dia mendapat enam orang gembira itu lagi!

Jadi, Micolás jadi marah sangat banyak. Dia berteriak pada kembar tiga bahawa mereka menipu. Dia melemparkan papan ke udara, meninggalkan semua rumput ditutup dengan jubin berwarna. Kemudian dia memanjat dari satu pohon palma ke pohon yang lain dan menjerit pergi.

Kembar tiga sangat sedih, dan bercakap sesama mereka, mereka memberi komen: - Dia selalu melakukan hal yang sama kepada kami; jika dia kalah, dia menjadi marah dan merosakkan permainan. Mulai sekarang, kita tidak akan bergantung padanya.

Pada hari Jumaat berikutnya, Mico mendengar "clack, clack" dari piala dan pergi ke pokok palma. Kembar tiga telah memulakan permainan tanpa memberi amaran kepadanya. Malu dengan apa yang terjadi terakhir kali, dia bersembunyi di balik beberapa daun dan memerhatikan mereka bermain. Dia melihat bahawa mereka bersenang-senang dan bahawa ketika seseorang kalah mereka tidak menganggapnya buruk, itu adalah sebahagian dari permainan.

Mico menghampiri kembar tiga, yang melihatnya menyesal, membuka lingkaran untuk meninggalkannya warna biru. Kemudian, Mico memberitahu mereka: - saya minta maaf kawan, saya ingin belajar bermain seperti anda, tolong ajar saya.

Akhlak: "Dalam permainan yang harus anda nikmati, tidak terlalu penting untuk kalah atau menang"

Kefahaman membaca membantu kita mengetahui sama ada kanak-kanak itu memahami apa yang telah dibacanya. Ia adalah salah satu bahagian terpenting di permulaan membaca, Anda bukan sahaja harus memahami setiap perkataan ayat, tetapi juga makna teks yang lengkap.

Oleh itu, anda boleh mengetahui sama ada anak anda telah memahami cerita dan moralnya, kami meninggalkan anda beberapa soalan mengenai dia.

- Permainan apa yang dimainkan oleh monyet?

- Berapa ekor monyet yang ada?

- Siapa nama monyet yang marah?

- Mengapa kembar tiga tidak mahu bermain lagi dengan monyet Mico?

- Pada akhirnya, mengapa mereka membiarkan Mico bermain lagi?

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Monyet Parcheesi. Cerita moden untuk kanak-kanak, dalam kategori Fables di laman web.


Video: Lima monyet kecil. Kartun pendidikan anak. Junior Squad Indonesia. Bayi sajak. Prasekolah (Januari 2022).