Maklumat

Kanser payudara dan keibuan

Kanser payudara dan keibuan

Setiap kali kita melambatkan lebih banyak usia untuk menjadi seorang ibu dan jam biologi kita maju sesuai dengan keinginan kita. Oleh kerana kemungkinan hamil lebih dari 35 tahun berkurang, risiko barah payudara meningkat.

Namun, berkat pengesanan awal luka tumor dan kemajuan perubatan terkini, wanita yang didiagnosis menghidap barah payudara boleh hamil. Teknik baru dalam pembedahan pemeliharaan payudara dan kemajuan dalam pemeliharaan krio telur untuk persenyawaan in vitro membuka banyak kemungkinan wanita muda menjadi ibu selepas barah payudara. Kami menerangkan hubungan antara barah payudara dan ibu.

Kami menerangkan hubungan antara barah payudara dan ibu: Diagnosis barah payudara dan rawatannya mereka boleh mempengaruhi kesuburan wanita secara negatif. Namun, sekarang mungkin untuk menjangkakan dan memelihara kesuburan wanita sebelum memulakan rawatan barah payudara. Beberapa kitaran kemoterapi boleh menyebabkan keadaan menopaus yang tidak dapat dipulihkan pada wanita berusia lebih dari 35 tahun. Tetapi sekarang, wanita muda dapat menjaga telur mereka untuk kemungkinan kehamilan di masa depan melalui persenyawaan in vitro.

Ia ditunjukkan bahawa kehamilan, dalam situasi seperti ini, tidak meningkatkan risiko kambuh juga tidak mempengaruhi kesihatan ibu masa depan. Wanita bebas penyakit ini dapat memiliki sebanyak dua atau tiga anak dan menyusui mereka, jika mereka menginginkannya. Penyusuan susu ibu mestilah semula jadi dan berpanjangan sekurang-kurangnya 3 bulan untuk menghasilkan manfaat yang jelas, baik untuk ibu dan bayi yang baru lahir.

Wanita yang telah menjadi ibu selepas barah payudara mereka juga dapat menyusukan bayi mereka. Telah ditunjukkan bahawa amalan ini tidak memburukkan lagi keadaan mereka, tetapi ibu-ibu ini mesti tergolong dalam kumpulan pesakit yang tahap pengaruhnya sekunder pada masa depan rendah. Mengenai pencegahan, penyusuan susu ibu hanya dapat mencegah munculnya barah payudara apabila dilakukan pada usia muda.

Pengubahsuaian plastik payudara selepas pembedahan dan rawatan barah yang berkaitan dapat mempengaruhi seksualiti wanita muda. Kemungkinan, hari ini, barah payudara hanyalah tanda kurung dalam kehidupan seharian wanita, dan bahawa setelah waktu yang wajar, dia dapat mengembangkan semua tugas dan proyeknya yang biasa dengan cara biasa, dan terutama kehidupan peribadinya pasangan dan ahli psiko-onkologi dapat banyak membantu anda untuk berfikir bahawa barah ini adalah sesuatu yang tidak menentu dan jika dia tidak banyak mengubah hidupnya, setelah beberapa lama, dia akan kembali kepada keadaannya sebelumnya.

Dalam praktiknya, pembedahan konservatif atau pembinaan semula payudara yang dilakukan selepas mastektomi (sama ada segera atau lambat) dapat mengurangkan masalah kosmetik. Kemudahan penggunaan rambut palsu atau potongan rambut juga dapat membantu menjadikan masalah alopecia mempunyai kaitan minimum. Kemajuan perubatan lain, yang memperbaiki keadaan umum pesakit, adalah sokongan ubat-ubatan, yang mencegah mual dan muntah, iaitu kesan sampingan dari rawatan kemoterapi.

Nasihat: Doktor Armando Tejerina, pakar dalam bidang Obstetrik dan Ginekologi, pengarah Pusat Patologi Payudara dan presiden Yayasan Tejerina.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kanser payudara dan keibuan, dalam kategori Kanser di laman web.


Video: Misi Laksa Dan Laksam. Episod 6 (Disember 2021).