Maklumat

Gagap pada kanak-kanak. Mengesan bahawa kanak-kanak tergagap-gagap

Gagap pada kanak-kanak. Mengesan bahawa kanak-kanak tergagap-gagap

Terdapat kecenderungan genetik untuk kegagapan, sebab itulah ketika menilai anak, ibu bapa harus selalu ditanya apakah ada orang lain dalam keluarga yang gagap atau tergagap.

Masalah gagap berpunca dari kelemahan awal sistem linguistik asal genetik (kesukaran koordinasi, kesukaran pernafasan ...) ditambahkan ke faktor pemicu, seperti banyak tekanan persekitaran atau pemboleh ubah anak itu sendiri.

Pada kanak-kanak, kegagapan melalui tiga fasa, tahap utama, di mana anak itu belum mengetahui masalahnya, tahap sementara, di mana ia mulai begitu, dan tahap terakhir di mana ketakutan akan kegagapan dirinya sendiri.

Pada tahun-tahun pertama kehidupan, sekitar tiga atau empat tahun, muncul perkembangan kegagapan, di mana anak cenderung mengulangi keseluruhan kata. Ia boleh dianggap sesuatu yang evolusi dan rawatan tidak selalu diperlukan. Dalam 80% kes ini, kegagapan dalam kumpulan ini hilang sebelum usia 16 tahun.

Setelah melewati usia prasekolah, kegagapan berlaku antara 0.7% dan 1% dari populasi umum, lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki berbanding kanak-kanak perempuan. Apabila anak berusia lebih dari 5 tahun dan sifat kegagapan terus atau meningkat, maka disarankan untuk menilai apakah ada masalah dan apakah perlu dilakukan intervensi.

Apabila kanak-kanak mengalami disfemia, tingkah laku berikut mungkin muncul:

- Frekuensi pengulangan kata atau bahagian kata yang tinggi

- Artikulasi vokal berpanjangan

- Ketegangan otot yang berkaitan dengan pertuturan

- Perubahan nisbah masa bercakap dan bercakap

- Anak boleh tersekat ketika memulakan kata (tergagap klonik), mengulang suku kata atau keseluruhan perkataan (tonik gagap), atau bahkan dapat melakukan campuran keduanya (campuran tergagap).

- Perubahan kefasihan mengganggu prestasi akademik, atau dalam komunikasi sosial.

- Tidak ada defisit deria atau pertuturan motor yang menjelaskan kesukaran yang dijelaskan sebelumnya.

Apabila masalah itu mengganggu kehidupan anak (dia mulai menyedari kegagapannya, dia kelihatan sedih, dia menghadapi masalah berbicara dengan rakan, atau dengan orang baru, kerana takut "terjebak"), tanpa keraguan ada campur tangan . Walau bagaimanapun, jika ibu bapa atau ahli keluarga dapat mengenal pasti masalah pada tahap sebelumnya di mana anak itu belum mengalami ketakutan untuk gagap, intervensi awal akan sangat berkesan.

Rawatan kegagapan kanak-kanak memberi tumpuan kepada dua aspek:

- Cuba mengurangkan ketidakselesaan semasa pertuturan: teknik latihan seperti pernafasan diafragma, kawalan artikulasi, dan memanjangkan vokal ketika mengucapkan, akan membantu anda mengawal pertuturan.

- Mengawal penampilan tingkah laku kegelisahan. Sekiranya kanak-kanak sangat takut tergagap, perlu bekerja dengannya untuk mengawal ketakutan itu, selain melatih teknik yang telah dijelaskan sebelumnya.

Ibu bapa boleh melakukan aktiviti dengan anak seperti latihan bercerita yang cepat dan lambat, sehingga anak dapat mengetahui perbezaan antara bercakap cepat dan lambat. Setelah anak sudah mengetahui ceritanya, latihan dapat dilakukan untuk memperkenalkan giliran kata, ibu memulakan ayat dan berhenti dan meminta anak menyelesaikannya.

1. Perkara pertama yang harus dilakukan ibu bapa adalah dengan tidak memberi nilai negatif kepada cara bercakap anak.

2. Sentiasa dengarkan anak dan jangan mengganggunya.

3. Jangan bercakap untuknya, si anak harus "menghadapi masalah" dan harus belajar mengatasi; Dengan melindunginya dan bercakap dengannya, kita akan memperburuk keadaan.

4. Sentiasa berikan maklum balas kepada anak yang lambat bercakap atau bercakap dengan perlahan, tenang.

5. Penting untuk menggeneralisasikan garis panduan ini dalam semua momen hubungan dengan anak.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Gagap pada kanak-kanak. Mengesan bahawa kanak-kanak tergagap-gagap, dalam kategori Tingkah Laku di laman web.


Video: Cara Menyembuhkan Gagap Bicara - Inilah Cara Mengatasi Gagap Bicara Susah Ngomong Bagian 2 (Januari 2022).