Maklumat

Gangguan tidur semasa mengandung

Gangguan tidur semasa mengandung

Menurut kajian yang diterbitkan pada tahun 2010 disebut 'Gangguan tidur semasa mengandung', antara 66 dan 94% wanita hamil dilaporkan mengalami sebarang masalah dengan tidur semasa mengandung. Gangguan ini disebabkan oleh perubahan fizikal, hormon dan fisiologi yang berlaku akibat kehamilan. Banyak yang dapat dimulakan sejak awal, namun pada trimester ketiga ketika mereka menonjolkan.

Masalah-masalah yang berkaitan dengan tidur dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

- Insomnia: Ini adalah salah satu gangguan tidur yang paling biasa semasa mengandung. Dianggap sebagai masalah tertidur, terbangun pada waktu malam dan tidur yang nyenyak. Apabila ia berlaku pada trimester pertama, mereka biasanya disebabkan oleh kegelisahan dan kegembiraan semasa kehamilan atau ketidakselesaan yang disebabkan oleh mual biasa pada masa ini; Namun, dari trimester ketiga dan seterusnya, penyebabnya berbeza: sakit belakang, kesukaran mencari postur, kerap membuang air kecil, refluks atau pedih ulu hati, pergerakan bayi. Nampaknya kekurangan latihan fizikal dan multiparitas (mempunyai lebih dari satu anak) memperburuk masalah.

- Mengantuk pada waktu siang yang berlebihan: ia disebabkan berkali-kali disebabkan oleh insomnia atau beberapa gangguan lain seperti apnea. Ini lebih menonjol pada suku pertama dan ketiga. Semasa trimester pertama penyebabnya biasanya disebabkan oleh hormon, kerana progesteron mempunyai kesan hipnosis, sedangkan pada tahap terakhir berkaitan dengan kekurangan rehat disebabkan oleh sebab-sebab lain. Ini boleh membantu tidur siang pada waktu siang, untuk membiarkan rehat, kerana kebanyakan wanita yang menderita gangguan ini melihat perubahan watak, kesulitan menumpukan perhatian ...

- Sindrom Kaki Gelisah: adalah penampilan biasa pada trimester ketiga. Ini adalah proses neurologi yang mana penyebabnya tidak diketahui, walaupun nampaknya ada beberapa komponen genetik. Pada kehamilan terdapat penurunan kadar zat besi, yang dapat menyebabkan sindrom ini di mana wanita hamil mengalami kegelisahan motor di kaki, yang memaksanya bergerak dari satu sisi ke sisi lain, bahkan untuk bangun, sehingga sukar untuk berehat.

- Berdengkur dan tidur apnea: penyebab utamanya adalah kegemukan, yang memburuk dengan kehamilan, dan diabetes kehamilan. Di samping itu, kehamilan nampaknya memburukkan lagi wanita yang sudah mengalami gangguan tidur ini.

Gangguan tidur memberi kesan negatif terhadap pengalaman kehamilan wanita itu, tetapi kita juga dapat menemui beberapa kajian yang mengatakan bahawa mereka boleh mempengaruhi jenis kelahiran dan bahkan memberi kesan buruk kepada kesihatan bayi masa depan. Wanita-wanita ini dianggap mempunyai tenaga kerja yang lebih lama.

Sangat penting untuk menentukan apakah masalah tidur disebabkan oleh gaya hidup yang tidak sihat seperti kegemukan atau gaya hidup yang tidak aktif, kerana kita dapat meningkatkan kualiti hidup wanita hamil.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Gangguan tidur semasa mengandung, dalam kategori Penyakit - gangguan di laman web.


Video: Kenali Tanda tanda Bahaya dalam Kehamilan (Julai 2021).