Maklumat

Kanak-kanak yang lari dari kelas: bagaimana mengesannya dari sekolah?

Kanak-kanak yang lari dari kelas: bagaimana mengesannya dari sekolah?

Kami bercakap tentang bermain ponteng, keluar sebentar, merampas ... pendeknya, lari dari sekolah. Ini adalah ketika seorang anak memutuskan secara sepihak untuk tidak menghadiri kelas tanpa alasan yang jelas yang membenarkan keputusan itu.

Pada kebiasaannya, kanak-kanak ketinggalan kelas untuk mengelakkan diri daripada menghadapi situasi sukar yang akan berlaku di sekolah pada hari tersebut, seperti mengambil peperiksaan, membuat kerja, berkongsi kerja rumah, memberi persembahan lisan, melihat rakan-rakan. , berinteraksi dengan guru yang tidak mempunyai hubungan baik, dll. Namun, ada juga anak-anak yang tujuannya mereka bermain bermain kecoh adalah tinggal di rumah untuk bersenang-senang melakukan aktiviti seperti menonton TV, bermain permainan video, tidur, dll. Tetapi, Bagaimana untuk mengesan dari sekolah bahawa kanak-kanak lari dari kelas?

Semasa kanak-kanak bermain ponteng sekolah atau kerap lari dari kelas, kita akan bercakap mengenai masalah ponteng sekolah. Hari ini kita tahu bahawa kelas yang hilang berkaitan langsung dengan penurunan prestasi akademik anak, jadi keadaan yang memerlukan perhatian khusus dari ibu bapa dan guru.

Menjadi seorang guru bukanlah tugas yang mudah kerana mereka tidak terhad untuk mengajar mata pelajaran yang sesuai tetapi pekerjaan mereka semakin jauh.

Mereka terus memerhatikan anak-anak dan mengawasi apa yang berlaku di dalam kelas. Mereka memberikan sokongan kepada pelajar-pelajar yang pada waktu tertentu mungkin menghadapi kesulitan atau masalah di sekolah, mereka membantu mereka menyelesaikan konflik yang mungkin mereka hadapi, mereka mendorong mereka untuk bersenang-senang belajar dan mereka suka hidup berdampingan di dalam kelas.

Penting bagi guru untuk berjaga-jaga dan mengesan sama ada kanak-kanak bermain-main atau lari dari kelas, supaya frekuensi ketidakhadiran tidak meningkat dan menjadi masalah ponteng sekolah, atau jika, sebaliknya, mereka ketinggalan kelas dengan alasan yang dibenarkan.

Sekiranya seorang kanak-kanak tidak hadir hanya sekali, ia tidak boleh diberi lebih penting. Namun, jika anak tidak hadir lebih dari dua atau tiga kali, dalam jangka masa yang singkat, guru harus terlebih dahulu bercakap dengan ibu bapa untuk mengetahui sebabnya. Dan, kedua, jika tidak ada alasan yang jelas, disarankan agar guru bertanya kepada dirinya sendiri serangkaian soalan:

- Adakah mungkin anak itu lari dari kelas?

- Apa yang dapat memotivasi anak itu untuk tidak bersekolah?

- Mungkinkah dia bermain dengan betul untuk mengelakkan peperiksaan atau situasi lain di mana dia akan dinilai?

- Mungkinkah dia mengalami kesulitan dengan sahabatnya?

- Adakah guru dengan anda tidak mempunyai hubungan yang memadai atau dengan siapa anda telah mengadakan perbincangan?

- Adakah mungkin dia menghadapi masalah pembelajaran?

Sekiranya guru membuat kesimpulan bahawa kanak-kanak tersebut telah bersikap ponteng atas salah satu sebab ini, perkara yang paling tepat adalah mengadakan perbincangan santai dengan anak tersebut dengan tujuan memberikan pertolongan cari jalan keluar untuk apa yang merisaukan atau menghalang anda daripada pergi ke sekolah seperti biasa.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kanak-kanak yang lari dari kelas: bagaimana mengesannya dari sekolah?, dalam kategori Sekolah / Kolej di lokasi.


Video: SURPRISE SEPATU RODA BARU, ENDING NYA JATUH BIBIR BONYOK (Januari 2022).