Maklumat

Kisah kebudak-budakan. Katak kecil, katak

Kisah kebudak-budakan. Katak kecil, katak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Katak kecil katak adalah katak seperti yang lain. Kulitnya penuh dengan bulatan kecil seperti kawah di bulan, tetapi jauh lebih kecil dan berwarna hijau-coklat, mata membonjol, dan lidah panjang yang dia hulurkan untuk menangkap serangga dan memakannya. Dia hidup sangat bahagia di sebuah lagun di pinggir bandar.

Adakah anda ingin tahu apa yang berlaku kepadanya? Ketahui kisah hebat ini juga menyampaikan nilai kepada anak-anak, seperti nilai menghormati perbezaan.

Suatu hari, sebuah keluarga yang berjalan di sana, Dia melihatnya dan mendapati dia begitu baik sehingga dia memutuskan untuk membawanya ke kebun rumahnya. Frog tiba-tiba mendapati dirinya berada di dalam timah dengan sedikit air, yang bergerak ke arah rentak siapa yang tahu apa dan tanpa sedikitpun mengetahui nasibnya, dia sedikit risau.

Semasa keluarga pulangDia meninggalkannya di kebun, yang sejak saat itu akan menjadi rumahnya. Matanya yang menonjol memandang tempat baru ini: ia tidak jelek, sebaliknya, ia penuh dengan tumbuh-tumbuhan, bunga, beberapa bangku kayu, tempat tidur gantung dan kolam yang Ranita anggap sebagai laguna yang kelihatan agak aneh.

Frog bukan satu-satunya penghuni taman itu, terdapat siput, bug bola, cacing, cacing, seekor arnab dan dua anak anjing. Terdapat juga burung-burung kecil yang membuat sarang di pokok-pokok, dan rama-rama pelik yang pergi dari sini ke sana. Mata Ranita kelihatan lebih menonjol daripada biasa, semuanya membuatnya kagum, semuanya kelihatan cantik baginya, walaupun tidak diketahui olehnya.

Dia melihat perkara-perkara dengan mata hati, hati yang baik dan sederhana. Dia mula melompat keluar dari kehidupan, bersedia untuk melalui setiap sudut kebun dan berteman. Yang tidak diketahui oleh Ranita adalah bahawa dia tidak akan disambut oleh rakan-rakan tempatannya. Tidak ada satupun haiwan kecil yang tinggal di sana yang pernah melihat katak, oleh itu mereka tidak benar-benar tahu jenis binatang apa dan apalagi seperti apa katak itu di luar penampilan fizikalnya.

Mereka tidak terlalu peduli dengan apa yang kita katakan. Setiap orang mempunyai sesuatu untuk diperkatakan mengenai rakan kecil kita. Mari kita setuju bahawa katak itu tidak terlalu cantik, tetapi apa yang penting?

"Ini penuh dengan ketuat. Menjijikkan!" Kata siput, yang mengalami kesukaran untuk menyelesaikan ayat.

- Dia mahu meniru saya sepanjang masa melompat dan melompat, tetapi dia tidak akan dapat melompat seperti yang saya lakukan. Adakah anda melihat cakarnya? Mereka kelihatan seperti tongkat ais krim di sebelah saya - komen arnab.

-Dan warna kulit anda? Saya katakan, bukan separuh busuk? -. Tanya sedikit rama-rama yang terbang ke sana.

Tidak ada satupun binatang di taman yang menyambutnya, tetapi bukannya bimbang untuk bertemu Ranita dan melihat apakah mereka dapat berteman, mereka juga tidak hanya mengkritik penampilannya, tetapi semua yang dilakukannya.

"Dia ejekan!" Cacing kecil mengeluh. "Tidakkah kamu perhatikan bagaimana dia menjulurkan lidahnya pada kita?"

- Anda betul! Dia mengolok-olok kita semua, dia hanya menjelirkan lidah yang panjang dan terbatas yang dia ada, apa pendapat kamu? -. Menambah arnab.

"Saya rasa sama," kata siput, yang kalimatnya tidak pernah terlalu lama, kerana jika tidak terlalu lama untuk mengatakannya.

- Dan mata? Mereka kelihatan seperti dua bola golf !! Bagi saya yang mempunyai mereka sejauh ini dapat melihat kita dengan baik dan mengolok-olok kita dengan lebih baik. Suatu hari mereka jatuh di luar sana yang tahu. Pepijat mengulas.

"Baiklah, jika dia mengolok-olok kita, kita akan berpura-pura tidak ada," kata kupu-kupu kecil.

Yang benar adalah bahawa Ranita menjulurkan lidahnya setiap kali untuk memakan serangga, seperti halnya semua katak penuh dan tidak mengolok-olok sesiapa. Dia juga tidak memiliki mata yang menonjol untuk melihat orang lain, tetapi kerana semua katak dan katak memilikinya. Apa yang berlaku adalah bahawa tidak ada yang susah untuk bertanya kepadanya, mengenalnya dengan baik dan dengan demikian dapat mengetahui seperti apa sebenarnya katak kecil itu.

Setelah beberapa ketika, Ranita mula merasa sangat kesepian. Dia cuba bercakap dengan jiran-jirannya, tetapi tidak ada yang memperhatikannya. Katak kecil itu ingin kembali ke kolamnya, tetapi tidak peduli berapa banyak dia melompat setinggi mungkin, dia tahu bahawa dia tidak dapat sampai di sana, atau bahkan meninggalkan kebun. Menyedari bahawa dia tidak dialu-alukan, Ranita masuk ke dalam lubang di rumput dan berusaha keluar dari sana sesedikit mungkin agar tidak mengganggu siapa pun.

Musim panas tiba dan dengan itu pencerobohan nyamuk yang tidak pernah dilihat sebelumnya di kebun rumah. Semua binatang tergores tanpa berhenti, mereka berusaha bersembunyi di bawah batu (mereka yang masuk), anjing-anjing di rumah mereka, kelinci di dalam kotak tempat ia tidur, tetapi nyamuk itu terus maju tanpa berhenti.

"Ini akan membunuh kita!" Kata siput di dalam cangkangnya.

Tidak boleh melompat saya boleh menghindarinya! - Kelinci mengeluh.

- Nasib baik saya dapat bersembunyi di bawah batu - cacing itu berkata lega -, tetapi suatu hari saya harus keluar mencari makanan.

Semua orang di kebun itu sangat gementar dan kecewa. Satu-satunya yang gembira adalah Ranita, dia tidak pernah memiliki begitu banyak makanan dan dia juga kelaparan sepanjang masa dia berada di dalam lubang. Bersedia untuk mendapatkan perut, katak melompat ke kebun dan mula berjalan-jalan mengejar setiap nyamuk yang melintasi jalannya.

Dengan lidahnya yang panjang, yang telah menimbulkan banyak masalah, dia meraih setiap serangga yang telah menyerang kebun. Selepas beberapa ketika, haiwan lain mula melihat hasil pesta besar Frog, bukan hanya kerana katak sudah mempunyai perut yang kelihatan seperti belon, tetapi kerana nyamuk hampir tidak ada yang berputar-putar.

- Dia menyelamatkan kita, wanita gemuk menyelamatkan kita! kata siput, yang sebenarnya ingin menjerit dengan gembira tetapi tidak terlalu banyak keluar.

- Saya tidak faham- kata cacing kecil-, pertama ia mengolok-olok kita dan kemudian ia tidak menghilangkan serangga yang menjengkelkan, siapa yang memahaminya?

- Apa yang anda mahu saya beritahu anda? Lompat kegembiraan! Akhirnya kami menyingkirkan makhluk halus itu! - tambah arnab.

Ketika Koko campur tangan, salah satu anjing peliharaan, yang sampai saat itu tidak terlalu terlibat dalam masalah ini.

- Saya akan mengatakan bahawa anda harus pergi berterima kasih kepadanya, tidakkah anda fikir kawan?

- Wanita gemuk yang penuh dengan ketuat, dengan warna busuk dan yang selalu mengolok-olok kita? Tidak gila! - Cacing itu menjerit.

- Ini adalah apa yang sesuai dan itulah yang akan anda lakukan setiap orang atau tidak, saya sendiri akan menjaga agar haiwan yang kehijauan dan jelek itu tidak memakan lebih banyak nyamuk.

Koko marah dengan sikap rakan-rakannya.

Kita semua? - Tanya siput yang gemetar, yang sangat takut hanya memikirkan nyamuk yang menjengkelkan itu akan kembali.

Dan di sana mereka semua pergi, tidak begitu yakin dengan cara itu. Dalam barisan panjang, yang terkecil pertama dan tertua kemudian, termasuk Koko, mengucapkan terima kasih kepada Ranita. Siput sebenarnya akan mula bercakap, tetapi butuh waktu lama sehingga arnab itu bercakap.

- Lihat, dona, sebenarnya kami ingin mengucapkan terima kasih.

Ranita tidak faham mengapa mereka mengucapkan terima kasih, tetapi hanya melihat bahawa semua jirannya datang untuk bercakap dengannya, dia mendapat senyuman yang lebih besar daripada mulutnya.

"Maaf, saya tidak faham," kata Frog dengan rendah hati. Terima kasih, mengapa?

- Anda mengambil serangga yang menjengkelkan itu, yang tidak kami fahami adalah mengapa sejak anda tiba, anda tidak melakukan apa-apa selain mengolok-olok kami dan kemudian membantu kami dengan nyamuk.

- Mempersendakan saya? Siapa? Mengapa saya melakukannya?

Ranita lebih memahami daripada jirannya. Yang benar adalah bahawa di kebun itu semuanya salah faham. Itu berlaku apabila orang tidak berkomunikasi dan kemudian mereka tidak mengenali satu sama lain.

- Ayuh, mengaku, menjulurkan lidah itu, menjulurkan lidah anda sepanjang hari, adakah anda fikir kita tidak melihatnya? Dia tidak hanya menjulurkan lidahnya pada kami sepanjang masa, tetapi untuk mengolok-oloknya dengan lebih baik, dia mengeluarkan mata yang ada di luar.

- Saya minta maaf kerana mengecewakan jiran, tetapi saya tidak mengolok-olok sesiapa. Nama saya Ranita, mata saya membulat sejak lahir dan saya menjulurkan lidah untuk memburu serangga. Sekiranya ada di antara anda yang datang untuk bercakap dengan saya atau membiarkan saya dekat, kami akan bertemu dan anda pasti tahu seperti apa katak itu.

"A apa?" Tanya siput, sudah mulai merasa malu.

- Tuan-tuan katak, saya katak dengan mata yang menonjol seperti semua spesies saya dan dengan lidah panjang yang saya gunakan hanya untuk memberi makan kepada diri sendiri dan bukan untuk mengolok-olok sesiapa.

Sangat sakit hati, Ranita pergi ke lubang kecilnya, walaupun sekarang lebih sukar baginya untuk masuk kerana dia jauh lebih gemuk dari semua nyamuk yang dimakannya. Semua haiwan terdiam. Mereka tahu bahawa mereka telah melakukan kesalahan. Mereka juga tahu bahawa jika mereka menghadirkan diri kepada Frog pada hari dia tiba, mereka tidak akan pernah menyangka bahawa dia mengolok-olok siapa pun. Itu akan sangat mudah, tetapi mereka tidak.

Sekarang, dalam menghadapi kesakitan Ranita, mereka menyedari kerosakan yang telah mereka lakukan. Tanpa perlu mengucapkan sepatah kata, satu persatu, sekali lagi di Filite mereka mendekati lubang katak. Tidak perlu setuju, kerana semua orang ingin melakukan hal yang sama.

"Doña Ranita kita lupa sesuatu," kata arnab dengan suara yang sedikit goyah.

- Minta pengampunan - tambah siput.

Dengan kata terakhir ini, sederhana tetapi sangat besar, Ranita keluar dari lubang kecilnya yang siap memberi peluang kepada jirannya. Selepas beberapa ketika, pemilik rumah membawa kadal. Haiwan kebun kembali melihat spesimen yang tidak mereka ketahui. Cuma kali ini mereka berlakon berbeza. Dan sekali lagi, semua di Philita, termasuk Frog, mendekati penghuni baru, tetapi kali ini untuk memperkenalkan diri dan menyambutnya.

Kisah ini telah dihantar oleh Paulina G. M. (Mexico)

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kisah kebudak-budakan. Katak kecil, katak, dalam kategori cerita Kanak-kanak di laman web.


Video: CARA AGAR KATAK PORANG TUMBUH BESAR (Julai 2022).


Komen:

  1. Nijar

    .. jarang .. Pengecualian ini boleh dikatakan: i) peraturan

  2. Aviv

    Topik yang hebat

  3. Winslowe

    Apa perkataan yang diperlukan ... hebat, idea yang sangat baik

  4. Gogo

    Saya minta maaf, tetapi bolehkah anda memberi lebih banyak maklumat.

  5. Mashicage

    Saya lebih suka diam sahaja

  6. Hanno

    Saya rasa anda salah. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.



Tulis mesej