Maklumat

Ketakutan yang diturunkan oleh ibu bapa kepada anak-anak

Ketakutan yang diturunkan oleh ibu bapa kepada anak-anak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adakah kanak-kanak takut dan lemah sejak lahir? Atau adakah ketakutan yang dipelajari? Anak yang berhati-hati, yang memperhatikan dan menjaga apa yang dia lakukan, tidak sama dengan anak yang takut atau menakutkan.

Bahwa kanak-kanak takut akan kegelapan, raksasa, sendirian, orang asing ... adalah normal pada usia tertentu dan setiap peringkat evolusi juga mempunyai ketakutan yang berbeza. Ketakutan adalah emosi utama, evolusi dan membantu kita melindungi diri daripada bahaya. Tetapi, Apa yang berlaku kepada ketakutan yang diturunkan oleh ibu bapa kepada anak-anak?

Kita harus berhati-hati dalam bagaimana kita menangani ketakutan anak-anak, kerana kita dapat memperkuatnya tanpa menyedarinya dan membuat ketakutan itu semakin jauh dan menjadi umum, yang akan menyebabkan situasi kegelisahan yang lebih kompleks.

Ada kalanya kanak-kanak terlalu takut atau gelisah. Takut pergi ke bilik mandi sahaja, takut bermain dengan kanak-kanak lain, takut bergoyang, dll ... Dan ketakutan ini mungkin dijangkiti atau dipelajari. Ketakutan yang dipelajari ini juga mempengaruhi harga diri mereka. Tetapi, Apa yang kita maksudkan dengan ketakutan yang dipelajari?

Satu contoh. Anak kami ada di taman, dia masih kecil, dan kami memerhatikannya dari bangku simpanan. Tiba-tiba budak itu bangun dan pergi ke slaid yang berada di sebelahnya, dan terus berjalan. Kami takut dan berlari, kami mengejarnya, dengan wajah panik, kami menangkapnya dan berkata, Sayang, berhati-hatilah, itu berbahaya! Dan pada masa itu ... anak itu baru belajar dua perkara:

- Slaid itu berbahaya, dia tidak benar-benar tahu mengapa, tetapi jika ibunya berfikir demikian, mungkin itu boleh menyakitinya.

- Ia berbahaya dan saya tidak dapat menghadapinya, (kerana saya tidak berkemampuan, Ibu datang untuk menyelamatkan saya jadi saya tidak dapat menghadapi masalah itu).

Anak yang takut adalah anak yang tidak aman, jadi dengan mengajarnya takut akan sesuatu, saya juga menyatakan bahawa saya tidak mempercayainya untuk menghadapi halangan itu. Ini mempengaruhi harga diri anda.

Adalah normal dan wajar saya ingin melindungi anak saya dari bahaya di sekelilingnya, tetapi saya tidak selalu dapat melindunginya, dan itu juga tidak baik. Anak harus meneroka, dia harus tersandung dan dia harus jatuh, dia harus menyakiti dirinya sendiri dan dia harus menangis, tetapi yang paling penting, dia harus belajar bangun. Sekiranya dia memancarkan perasaan bahawa dunia ini berbahaya, bermusuhan, penuh dengan orang jahat yang dapat menyakiti saya, dan bahawa dia juga tidak dapat menghadapi bahaya sendirian, dan bahawa dia memerlukan kita secara berterusan, kemungkinan besar anda tidak berani melakukan banyak perkara, (turun untuk mendapatkan roti, membeli beberapa gula-gula, memesan minuman ringan di kafetaria ...). Iaitu, ia membataskan anda.

Kita tidak hanya menyampaikan rasa tidak aman dan takut kepadanya dengan apa yang kita katakan, komunikasi bukan lisan juga penting. Sekiranya kanak-kanak merasakan bahawa saya gugup, jika dia menyedari ketakutan saya ... dia juga akan memilikinya, walaupun saya tidak mengatakan apa-apa.

Kanak-kanak juga belajar ketakutan melalui pemerhatian. Pada kesempatan lain, kami menyampaikan ketakutan kita sendiri kepada mereka, (anjing, ketinggian, doktor gigi, jarum, pergi ke suatu tempat sendirian ...) dan di sana kita harus melakukan usaha berganda, mengawal ketakutan saya dan berusaha untuk tidak mengatasinya kepada anak saya.

Itulah sebabnya penting bahawa ibu bapa mengawal ketakutan bahawa anak-anak kita boleh menyakiti diri mereka sendiri, bahawa sesuatu berlaku kepada mereka, sementara masih menunjukkan kepada mereka bahawa kita peduli terhadap mereka dan mengajar mereka untuk berhati-hati dan berhati-hati. Walaupun saya takut bahawa dia akan naik slaid tertinggi, walaupun saya panik dia akan jatuh, Apa yang harus saya sampaikan kepadanya adalah bahawa saya mempercayainya, dan jika dia jatuh, Saya akan berada di sana, tetapi tanpa rasa takut, untuk menolong dan menyokong anda.

Oleh itu, beberapa soalan atau nasihat:

- Walaupun rasa takut melindungi kita, ketakutan yang meluas tidak bermaksud menjadi lebih berhati-hati.

- Sekiranya anak anda sangat takut, berhenti dan berfikir, bagaimana saya bertindak?

- Sekiranya saya takut sesuatu pasti anak saya juga akan menjadi.

- Tunjukkan anak anda bahawa anda mempercayainya, bahawa dia dapat melakukan sesuatu dengan sendirinya, bahawa dia berani dan berkebolehan. Katakan kepadanya: Sayang, aku bersamamu, aku akan melihatmu, jangan bimbang aku ada di sini, dan elakkan: Berhati-hatilah, kamu akan jatuh dan kamu akan menyakiti diri sendiri, itu berbahaya .

- Menghadapi situasi yang rumit, (kejatuhan atau ketakutan di jalan), cuba bertenang dan jangan hilang sabarOleh kerana jika kanak-kanak itu tidak menyedari keadaannya atau tidak terluka, dia akan takut dengan reaksi anda dan apa yang tidak penting sekarang adalah dan juga menakutkan.

- Ajar dia untuk berhemah. Katakan kepadanya: jangan bercakap dengan orang yang tidak dikenali, jika seseorang menghampiri anda, abaikan dia atau beritahu orang lain, dan elakkan frasa seperti: Sekiranya seseorang menghampiri anda, lari, ada banyak orang jahat.

- Mencuba untuk jangan kuatkan ketakutan anda menjadikan mereka terhindar dari situasi yang menakutkan mereka, tetapi juga tidak meminimumkan kepentingannya. Sekiranya anak anda takut akan kegelapan, jangan biarkan dia tidur dengan segalanya, tetapi biarkan dia sedikit cahaya, misalnya.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Ketakutan yang diturunkan oleh ibu bapa kepada anak-anak, dalam kategori Ketakutan di laman web.


Video: Webinar Pemilihan Serentak 2020: Sehat dan Demokratis #Bandung (Julai 2022).


Komen:

  1. Jensen

    Saya menganggap, bahawa anda salah. Mari kita bincangkannya.

  2. Conan

    Terima kasih atas nasihat, bagaimana saya boleh berterima kasih?

  3. Grover

    Anda betul -betul betul. In this something is I seem this good thinking. Saya setuju dengan awak.



Tulis mesej