Maklumat

Kuliah Anak - Adakah Ia Berfungsi?

Kuliah Anak - Adakah Ia Berfungsi?

Dengan niat yang terbaik, seperti biasa, kami memberi kuliah kepada anak-anak dengan harapan bahawa monolog ini di mana kita telah menempatkan diri kita akan menghasilkan buah yang kita inginkan: agar anak-anak kita mematuhi kita dan menjadi lebih bertanggungjawab.

Tetapi, memberi kuliah kepada kanak-kanak ... adakah ia berfungsi? Kami menjawab soalan ini dan mencadangkan beberapa panduan mudah untuk meningkatkan komunikasi kami sehingga anak-anak akan mendengarkan kami.

Mungkin pada suatu ketika, ketika berusaha memperbaiki tingkah laku anak anda, anda telah menggunakan khutbah, teguran atau teguran. Kesemuanya adalah cara biasa yang digunakan oleh ibu bapa untuk membuat anak-anak mematuhi kita atau membuat keputusan yang lebih baik pada masa akan datang.

Walau bagaimanapun, memberi kuliah kepada anak-anak, serta memarahi mereka untuk mengubah tingkah laku mereka, adalah teknik yang tidak berkesan dengan hasil yang sangat sedikit, baik dalam jangka masa sederhana dan panjang. Khutbah, seperti menjerit, menegur, atau memarahi, tidak memberikan kanak-kanak kemahiran atau strategi untuk mengubah tingkah laku mereka dan dengan alasan ini mereka tidak berkesan.

Khutbah menyekat komunikasi dan menghalang hubungan ibu bapa-anak daripada mengalir dengan baik. Khutbah, walaupun berniat baik, membawa pesan negatif yang tersirat: ketidakpercayaan. Ketidakpercayaan terhadap apa yang telah mereka lakukan, dalam kemampuan mereka untuk berubah, dalam kriteria mereka, dalam kemungkinan mereka, ... Ini tidak percaya pada khotbah Ini menyebabkan anak-anak bersatu, berhenti mendengar, menjadi defensif, dan tidak senang.

Intinya, Kuliah Anak-Anak Tidak Berfungsi. Namun, ini tidak bermaksud bahawa kita tidak boleh bercakap dengan anak-anak kita atau berhenti menjelaskan apa yang kita harapkan daripada mereka. Sudah jelas bahawa salah satu kewajiban kita sebagai ibu bapa adalah memberi peluang kepada anak-anak kita untuk belajar dari apa yang mereka lakukan dengan baik dan dari apa yang telah mereka lakukan dengan salah. Tetapi kita mesti melakukannya dengan menerangkannya dengan jelas dan melakukannya secara ringkas dan bukan dengan khutbah yang memberikan lebih banyak maklumat daripada yang diperlukan dan meletakkannya pada pertahanan.

Untuk berhenti berdakwah, kita mesti mulai dengan mempercayai anak-anak kita dan belajar berkomunikasi dengan mereka dengan lebih berkesan dan positif. Garis panduan ringkas ini dapat membantu anda meningkatkan komunikasi dengan anak-anak anda:

- Gunakan bahasa yang sesuai dengan usia dan kematangan anak.

- Naik ke tahapnya, lihat dia di mata ketika anda bercakap dengannya, jangan lakukan di atasnya. Untuk melakukan ini, berlutut, berjongkok, atau duduk.

- Dengarkan apa yang dia katakan. Jangan jatuh cinta kepada monolog.

- Hormati giliran mereka untuk bercakap, jangan mengganggu.

- Percayalah kemungkinan anda.

- Benarkan ralat dan memahaminya sebagai kemungkinan peningkatan.

- Tanya tanpa diintimidasi.

- Jangan terburu-buru memberikan pendapat dan penilaian anda

- Kawal emosi dan dorongan andas. Berhenti dan berfikir sebelum bertindak balas negatif terhadap konflik. Elakkan dari memberi kuliah, mengancam, mengkritik, atau mengatakan perkara yang menyakitkan.

- Tukar mesej "anda" untuk mesej "I". Sebagai contoh, cuba ubah "Anda berbohong kepada saya lagi" menjadi "Saya berasa tidak enak ketika anda berbohong kepada saya."

Pendidikan dan didikan anak-anak kita memerlukan kasih sayang dan kesabaran yang besar, tetapi juga had dan disiplin di mana dialog tidak boleh hilang kerana ini adalah kunci untuk menjaga hubungan afektif yang sihat dengan mereka. Untuk ini, ibu bapa mesti berusaha untuk belajar mendengarkan anak-anak dengan betul dan bercakap dengan mereka dengan bahasa yang sesuai.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kuliah Anak - Adakah Ia Berfungsi?, dalam kategori Dialog dan komunikasi di laman web.


Video: Sound Effect Suara Helicopter Terbang (Januari 2022).