Maklumat

Ribut. Kisah kanak-kanak untuk mengatasi ketakutan

Ribut. Kisah kanak-kanak untuk mengatasi ketakutan

Melalui cerita kanak-kanak, kanak-kanak dapat belajar mengenai emosi dan perasaan. Kisah ini yang kami bawakan kepada anda Guiainfantil.com adalah contoh yang jelas.

Ditulis oleh Marisa Alonso Santamaría, Ribut, adalah finalis dalam pertandingan antarabangsa La Pereza. Ini adalah kisah lima anak kucing yang harus menghadapi malam ribut. Bagaimana mereka akan mengatasi ketakutan mereka? Bagaimana mereka akan mengatasi rasa takut yang mereka rasakan?

Langit cepat gelap. Lima anak kucing itu memandang ke arah jendela dengan ketakutan, merasakan ribut yang datang. Dalam diam mereka mendengarkan angin kencang mencambuk tingkap kayu di luar rumah.

- Zas, zas, zas, zas, zas ...

Udara masuk melalui celah-celah rumah lama yang bersiul dengan cara yang sejuk:

- Uhhhhhh, Uhhhhhh.

Mereka semua berkerumun di sudut dengan ketakutan yang besar.

Horco, kakak lelaki, cuba menjadi berani di hadapan anak kucing dan berkata:

- Tidak ada, hanya angin yang bertiup, jangan takut.

Tetapi pada masa itu, sinar zigzagging di langit menerangi seluruh ruangan, membuat bayangan raksasa muncul di dinding, yang menyebabkan semua orang mundur dan saling berpelukan menggigil. Yaiza yang berada di sebelah pintu kaca, melihat bagaimana mata yang bersinar menatapnya dari seberang.

- Miaaauuu !! Dia menjerit sangat takut pada saat yang sama bahawa dia melakukan lompatan hebat sambil melakukan piruet di udara, sehingga jatuh segera menghancurkan adiknya Canela, yang mengerang kesakitan tanpa mengetahui apa yang telah terjadi.

-Sesiapa di sana! Saya telah melihatnya! Sesiapa di sana! Dia berulang-ulang kali, mengoceh sangat gementar dan merayap.

Horco menghampirinya dan menarik punggungnya dengan mulut, menggoncangnya beberapa kali cuba menenangkannya.

-Diam! - Dia berkata di antara giginya tanpa melepaskan - Tidakkah kamu sedar bahawa kamu menakut-nakutkan anak kecil?

- Ini adalah renungan anda, dia cuba menjelaskannya, anda yang ...

Dia belum selesai bercakap, ketika bunyi memekakkan telinga bergema di dalam bilik menyebabkan semua orang meringkuk dan saling berpelukan erat.

- Prurumprumpuuuuuuuuummmmmmm ...

Bolita, anak kucing terkecil, memerhatikan bagaimana jejak kencing jatuh di antara kakinya dan mula mengerang sambil berkata:

- Saya takut! Saya sangat takut! Sniffff ...

Kayu manis dengan adiknya, dengan cepat mengeluarkannya dari kolam air kencing yang dia tinggalkan di lantai dan memeluknya sambil berbisik:

- Jangan menangis Bolita, itu hanya guruh, saya tidak akan meninggalkan anda sendirian.

Horco bercakap untuk meyakinkan semua orang:

- Ini adalah ribut, akan berlalu tidak lama lagi dan ketenangan akan kembali, jangan takut adik-adik.

Hujan kemudian tiba-tiba mula menerpa ke tingkap dengan kuat. Mereka semua berpaling ketika mereka mendengar suara di sudut bilik yang lain

- Plof, plof, plof, plof, plof! ...

Kebocoran besar di siling mulai bocor dan air yang mengalir di dinding membasahi jam lama yang tergantung di situ. Kutu mula perlahan, ada saat ketika suara memenuhi ruangan: Tic, Plof, Tac, Plof, Tic, Plof, Tac, Plof.

Mereka begitu asyik menatap dinding jam sehingga tidak menyedari bahawa seseorang telah memasuki bilik. Ia adalah seekor anjing besar yang datang basah kuyup untuk mencari perlindungan. Dia menyangka rumah itu kosong dan ketika dia menemui seluruh keluarga kucing di sana, dia terlentang ketakutan, tersandung kabinet kayu lama.

Ketika itulah mereka melihatnya. Ngeri, mereka berkerumun lagi, kali ini di belakang kucing yang lebih tua meminta perlindungan. Horco, menyembunyikan rasa takut yang dia rasakan, mengambil beberapa langkah ke depan dan masuk ke posisi menyerang untuk melindungi mereka jika kes itu datang.

Tetapi anjing itu berkata, bangun dari tanah dan menggoyangkan air:

- ¡Apa ketakutan yang anda berikan kepada saya! Saya fikir tidak ada orang di rumah itu. Apa ribut!

Dia memberitahu mereka namanya Puppy dan mula bercakap dengan mereka dengan ramah.

Tetapi dengan ketakutan Bolita, giginya mulai bergetar, dia juga sangat dingin dan Kayu manis mula menjilatnya untuk meyakinkannya, pertama kaki, kemudian perut, telinga, sedikit demi sedikit dia membuat si kecil memanaskan badan dan tertidur meringkuk ke arahnya.

- Baunya sedap! Betapa lapar saya! - Bolita berkata dalam mimpinya, ketika dia mengikuti jejak bau makanan, dengan hidungnya terangkat ke seluruh rumah. Akhirnya dia datang ke tempat di mana terdapat piring susu susu yang sangat panas, dan dia mula minum dengan senang hati. Semua orang memandangnya dengan aneh, Bolita membuat beberapa suara yang sangat pelik ketika dia tidur.

Mengapa kita tidak bermain menyanyi? Puppy berkata setelah sekian lama dengan suara animasi, sehingga waktunya akan berlalu lebih cepat dan kami akan terhibur.

- Itu, mari kita menyanyi! -kata Kika, yang selama ini sangat sunyi- dia betul, jadi kami akan terhibur. Ayuh datang!

Semua anak kucing berdiri di sebelah Cacharro, berlari ke Bolita, yang masih tidur tanpa mengetahui apa-apa, dan mereka tetap diam.

Dan Puppy mula menyanyi:

- Semasa kapal berlalu, perahu itu memberitahu saya, anak kucing comel tidak membayar wang - pada masa yang sama dia meniru dengan anggun membuat wajah di gondolier.

Kika juga menyanyikan:

- Di mana kuncinya, Killerilerile, di mana kuncinya, Killerileroooooo - mereka semua selesai menyanyi dengan anak kucing.

Sedikit demi sedikit mereka terdorong untuk menyanyi sambil melupakan ribut. Anak kucing itu mentertawakan kegilaan Puppy yang ternyata sangat menggembirakan. Tanpa menyedarinya, dan sangat letih mereka tertidur.

Pada waktu subuh, cahaya yang masuk melalui tingkap dan celah-celah di dalam bilik, membangunkan mereka sedikit demi sedikit. Mereka saling memandang sambil menguap dan meregangkan badan mereka yang kebas. Mata Yaiza bengkak dan rambutnya berdiri di hujung, dan semua orang ketawa ketika melihatnya.

Yang pertama bangun untuk melihat ke luar tingkap adalah Puppy. diikuti oleh Horco dan orang lain. Semuanya kelihatan berbeza sekarang, tidak lagi hujan dan bersinar sinar matahari yang indah,

Dan semua orang beranggapan bahawa berkat ribut yang menakutkan mereka, mereka telah membuat rakan baru yang sangat menggembirakan.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Ribut. Kisah kanak-kanak untuk mengatasi ketakutan, dalam kategori cerita Kanak-kanak di laman web.


Video: TAK MASUK AKAL SATU KELUARGA DI BANTAI PAKAI SANTET!!! (Jun 2021).