Panduan

Intoleransi laktosa: bayi, kanak-kanak dan remaja

Intoleransi laktosa: bayi, kanak-kanak dan remaja

Apakah intoleransi laktosa?

Intoleransi laktosa berlaku apabila badan anak anda tidak boleh memecahkan gula yang dipanggil laktosa kerana anak anda tidak mempunyai cukup enzim laktase.

Laktosa hadir dalam semua susu ibu, susu tenusu dan produk tenusu lain. Ia membentuk sekitar 7% susu formula susu formula dan bayi.

Laktosa adalah penting untuk kesihatan dan perkembangan bayi anda. Ia menyediakan sekitar 40% daripada keperluan tenaga bayi anda dan membantu dia menyerap kalsium dan besi.

Punca intoleransi laktosa

Terdapat tiga sebab utama intoleransi laktosa.

Lactase non-persistence (hypolactasia)
Ini berlaku apabila enzim laktase anak anda secara perlahan mula berkurangan. Ini genetik dan sangat umum - kira-kira 70% orang mempunyai jenis intoleransi laktosa ini. Gejala boleh bermula selepas usia lima tahun tetapi biasanya lebih ketara pada remaja dan dewasa muda. Kanak-kanak biasanya boleh menahan sedikit laktosa dalam diet harian mereka.

Kekurangan laktase kongenital (alactasia)
Ini berlaku apabila bayi dilahirkan tanpa enzim laktase sama sekali. Ini genetik tetapi sangat jarang berlaku. Bayi dengan jenis intoleransi laktosa ini mempunyai cirit-birit yang teruk dari hari pertama kehidupan. Untuk berkembang maju, mereka memerlukan diet khas dari masa mereka dilahirkan.

Intoleransi laktosa sekunder
Ini boleh berlaku jika sistem pencernaan kanak-kanak kecewa oleh pepijat perut seperti gastroenteritis, yang merengsa lapisan perut dan usus kecil. Ini jenis intoleransi laktosa adalah jangka pendek dan biasanya bertambah baik selepas beberapa minggu.

Keadaan seperti penyakit seliak juga boleh menyebabkan intoleransi laktosa sekunder. Apabila syarat-syarat ini diuruskan dengan betul, intoleransi laktosa tidak sepatutnya menjadi masalah.

Gejala-gejala umum intoleransi laktosa

Gejala-gejala intoleransi laktosa pada kanak-kanak termasuk:

  • angin
  • sakit perut dan kembung
  • cirit-birit.

Bayi dengan intoleransi laktosa mungkin juga mempunyai gejala seperti:

  • ruam lampin
  • kejutan
  • masalah penyelesaian
  • masalah lampiran semasa penyusuan susu ibu
  • kegagalan untuk mendapatkan berat badan.

Walaupun bayi anda mempunyai simptom-simptom ini, ia tidak selalu bermakna dia tidak toleran laktosa. Sesetengah atau semua gejala ini adalah perkara biasa pada bayi yang menyusui yang sihat.

Sekiranya anda fikir anak anda mempunyai gejala-gejala intoleransi laktosa, anda harus bercakap dengan GP anda.

Kadang-kadang intoleransi laktosa dikelirukan dengan alergi makanan seperti alergi susu lembu. Sesetengah gejala alahan makanan biasa termasuk muntah, darah atau lendir dalam cirit-birit, gatal-gatal dan bengkak di sekeliling mata - ini bukan gejala-gejala intoleransi laktosa. Jika anak anda mempunyai gejala seperti ini, anda harus melihat GP anda untuk penilaian yang tepat.

Mendiagnosis intoleransi laktosa

Ini adalah dua cara utama untuk mendiagnosis intoleransi laktosa:

  • Ujian nafas hidrogen: ini menguji jumlah gas hidrogen dalam nafas anak. Kanak-kanak yang tidak bertoleransi laktosa mempunyai paras hidrogen yang lebih tinggi dalam nafas mereka.
  • Diet penghapusan: ini melibatkan membuang makanan yang mengandungi laktosa dari diet kanak-kanak untuk melihat sama ada gejala meningkat. Jika simptom-simptom datang kembali apabila makanan dengan laktosa diperkenalkan semula, intoleransi laktosa kemungkinan besar menjadi punca masalah.

Kerana sesetengah gejala laktosa intoleransi dan alahan makanan adalah sama, diagnosis intoleransi laktosa kadang-kadang boleh menjadi rumit.

Rawatan: intoleransi laktosa pada bayi

Rawatan untuk intoleransi laktosa pada bayi sering bergantung kepada punca. Dan tidak kira apa yang menyebabkan intoleransi laktosa bayi anda, penting untuk menenangkan dan menghiburkan bayi anda apabila dia menunjukkan gejala.

Kekurangan laktosa kongenital
Sekiranya bayi anda mengalami kekurangan laktosa kongenital, doktor, pakar pediatrik atau ahli diet anda akan membimbing rawatan anak anda.

Intoleransi laktosa sekunder
Untuk bayi yang menyusu dengan intoleransi laktosa sekunder yang disebabkan oleh gastroenteritis, anda sepatutnya dapat meneruskan penyusuan susu ibu.

Penyusutan biasanya tidak disyorkan kerana susu ibu mempunyai banyak manfaat pemakanan dan laktosa adalah baik untuk pertumbuhan bayi anda. Anak anda biasanya boleh bertolak ansur dengan sedikit laktosa, dan meningkatkan secara beransur-ansur dapat membantu badannya menghasilkan lebih banyak laktase.

Sekiranya bayi anda diberi susu formula atau anda sedang mempertimbangkan untuk memberinya formula, rujuk GP anda atau pakar diet sebelum menggunakan atau menukar kepada formula bayi laktosa atau laktosa yang rendah. Sekiranya anak anda berusia di bawah enam bulan, elakkan menggunakan formula bayi berasaskan soya.

Bercakap dengan GP anda jika anda berfikir menggunakan titisan Lacteeze dalam susu ibu atau tablet Lacteeze yang dinyatakan. Terdapat beberapa perdebatan mengenai keberkesanan rawatan ini. Juga berbincang dengan GP anda jika anda ingin mencuba mengganti susu ibu atau susu formula bergantian dengan formula, atau anda biasanya bimbang tentang pemakanan bayi anda.

Rawatan dan pengurusan: intoleransi laktosa pada kanak-kanak yang lebih tua dan remaja

Jika anak anda yang lebih tua atau remaja didiagnosis dengan intoleransi laktosa, anda boleh mengurangkan jumlah laktosa dalam dietnya. Tetapi anda tidak perlu menyingkirkan produk dengan laktosa sepenuhnya, terutamanya jika anak anda hanya makan sedikit dengan makanan lain pada siang hari.

Petua makanan dan diet berikut boleh membantu.

Makanan ini adalah okey:

  • keju dengan kandungan laktosa yang sangat kecil - brie, camembert, cheddar, colby, edam, fetta, gouda, havarti, mozzarella, parmesan, Swiss dan Tilstat
  • yoghurt - bakteria dalam yoghurt merosakkan laktosa jadi biasanya ia baik untuk anak anda makan
  • produk soya yang diperkayakan kalsium - soya yoghurt, susu kedelai, ais krim soya dan keju kedelai
  • susu lembu tanpa laktosa
  • mentega dan krim - ini mengandungi hanya sedikit laktosa dan biasanya baik untuk dimakan
  • roti, bijirin, buah-buahan, sayur-sayuran, daging dan makanan protein lain
  • Susu lemak penuh - lemak dalam susu penuh lemak memberikan badan anak anda lebih lama untuk mencerna laktosa.

Berhati-hati untuk makanan ini:

  • ais krim susu dan pencuci mulut susu
  • keju krim, keju diproses dan keju penyebaran
  • muesli bars
  • kentang manis dan sayur-sayuran dengan tambahan susu atau sos putih.

Semak ramuan dalam makanan ini:

  • biskut, kek dan campuran kek
  • sup
  • mayonis
  • coklat susu.

Laktosa berlebihan pada bayi

Laktosa berlebihan tidak sama dengan intoleransi laktosa - iaitu, ia tidak menjadi masalah dengan pengeluaran laktase. Sebaliknya, beban laktosa berlaku apabila bayi menggunakan sejumlah besar laktosa pada satu masa dan tidak boleh memecahkan semuanya.

Beban laktosa boleh terjadi apabila:

  • Ibu mempunyai bekalan susu semulajadi yang lebih banyak dalam susu ibu pada awal minggu bayi mereka
  • Bayi menyusui makan dengan kerap dan bertukar payudara sebelum dada telah dikosongkan
  • Bayi menyusui mempunyai corak susu ibu yang pendek - kadang-kadang ibu memendekkan susu ibu kerana masalah seperti sakit puting atau mastitis atau untuk keselesaan bayi dengan kolik
  • Bayi menyusu minum lebih banyak susu pertama berbanding susu lepas. Susu pertama yang kaya dengan laktosa melalui sistem pencernaan lebih cepat daripada susu terakhir, dan tidak ada masa yang mencukupi bagi semua laktosa untuk dipecahkan
  • Bayi makan susu minum banyak susu (ini tidak biasa).
Jika bayi anda mempunyai gejala-gejala laktosa yang berlebihan, isikan dia dalam kedudukan yang memastikan dia mendapat semua susu dari setiap payudara. Juga, makan dari satu payudara hanya untuk blok empat jam sebelum bergerak ke payudara lain untuk empat jam akan datang. Jika terlalu banyak makan menyebabkan beban, cuba untuk tidak makan lebih kerap daripada setiap tiga jam.


Tonton video itu: 4 Bakteri Penyebab Diare sakit perut (Oktober 2021).